12 July 2009

TAREKAT & WASILAH


Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah. Selawat dan salam buat Rasulullah s.a.w.

Mafhum ayat: Wahai orang-orang yang beriman bertakwalah kamu pada Allah dan carilah jalan (wasilah) untuk berdamping denganNya dan berjihadlah pada jalanNya pastilah kamu semua berjaya di dunia dan akhirat. (surah al-maidah ayat 35)

Dalam ayat Al-Quran di atas, Allah Ta'ala memerintahkan orang mukmin buat 3 perkara:

1. bertakwa
2. mencari wasilah
3. berjihad

Takwa dalam ayat itu adalah dzon kita dengan Tuhan. Takwa dalam erti kata lain ialah meninggalkan segala yang haram, makruh dan syubhat. Perkara ini jarang-jarang manusia dapat buat walaupun dia seorang ustaz melainkan dengan berguru dengan orang yang bertakwa iaitu guru tarekat.

Wasilah adalah penyambung kepada amanah Allah, Rasul dan auliya'. Setiap orang yang mahu membentuk peribadi diri sepertimana yang Tuhan kehendaki perlu mengambil didikan dan asuhan dari Rasulullah melalui wali Allah yang kebiasaannya adalah guru tarekat. Ramai orang beriman mahu berjihad di jalan Allah tetapi mereka tidak ada wasilah. Jihad kalau tidak ada wasilah akan jadi jahat. Jahat mulut, jahat sangkaan dan jahat tingkahlaku.

Wasilah adalah perkara yang tersembunyi dan benda payah sebab itu Allah suruh kita bersungguh-sungguh mencarinya. Wasilah ialah kewalian. Syarat untuk menjadi wasilah (guru tarekat) sekurang-kurangnya adalah tingkat nafsu mutmainnah.

Zaman dahulu ilmu Tauhid, Feqah, Tasawuf, Tajwid, Faraid dll cabang ilmu telah ada tetapi tidak di label dan dikategorikan. Dengan sebab itu anda tidak akan jumpa para Khulafa' a-Rasyidin mengikuti mazhab feqah apa kerana ilmu agama dikategorikan pada zaman tabi'en.

Rasulullah s.a.w. adalah sufi yang agung. Bukankah peribadi Rasulullah s.a.w. itu terpamer pada peribadi para sufi.

Wallahu A'lam. Hanya semata-mata limpah kurnia dan rahmat dari Allah Ta'ala.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment